LOGIKA CINTA

1142017144442

Suami saya bukan pria yang merayakan Valentine. Dia cenderung alergi pada segala sesuatu yang “Aaww… so sweet!” begituan. Nah beda dengan saya. Saya dari kecil hidup dalam angan-angan film Disney princess, yang selalu berakhir dengan: “…Then the prince kisses her, and they live happily ever after.”

Kebayang dong waktu menikah, harapan saya untuk mengarungi rumah tangga ala ala Cinderella sudah terpeta di hati dan pikiran. Eh ternyata ‘pangeran’ ku modelnya ala kadarnya. Alias: What you see is what you got. Kalau ingin sesuatu, harus bilang. Karena dia nggak akan menangkap segala bentuk sinyal, kode atau apalah yang biasa dilakukan perempuan (yang ingin sesuatu tapi gengsi mengatakan).

Diawal menikah, saya seriiiinggg sekali ngambek untuk hal-hal yang konyol dan bodoh (yang kalo dipikirin sekarang rasanya geli banget!). Mungkin karena saat itu saya masih mengidap Cinderela syndrome. Lalu saya juga sering iri hati, suka membandingkan kemesraan dan pernikahan orang lain dengan keadaan saya. “Tuh si itu aja begitu. Masa kita gini?” Aduhhh… ini jangan dicontoh ya teman-teman.

Tapi Tuhan baik. Setiap kali saya iri hati terhadap pernikahan atau kemesraan orang lain, ada saja kisah ‘dibalik layar’ yang saya lihat dari pasangan-pasangan itu, yang membuat saya akhirnya berhenti iri hati dan bersyukur dengan pernikahan saya. Me and my husband – we’ve been loving each other for twenty years. And its not all a bed of roses experience for sure. Dan pada akhirnya, saya harus katakan bahwa saya bersyukur sekali memiliki suami yang mencintai dengan logika. Bukan hanya cinta emosional, sesaat, menggebu-gebu lalu hilang. Cintanya simple but it works!

Ada banyak pasangan yang memamerkan kemesraan mereka lewat media sosial – dan itu tidak salah! – namun saya berharap, kehidupan pernikahan dan cinta mereka seindah dan sejujur foto-foto yang dipamerkan. Banyak orang berkata: “Ah, cinta mana bisa pakai logika. Kita bicara perasaan, emosi dan hati.” ANDA SALAH! Justru cinta yang penuh komitmen HARUSLAH dijalani dengan LOGIKA. Mengapa? Ibarat soal Matematika, 1+1=2. TITIK! Apanya yang abstrak? Apanya yang sulit dimengerti? Semua jelas dan terpampang nyata. Artinya apa?

Artinya adalah: Saat kecantikan dan ketampanan luntur, keadaan keuangan naik turun, perasaan kita pada pasangan maju mundur dan sewaktu bintang kejora sedang tak berpihak pada kita, LOGIKANYA ADALAH: Kamu suamiku, dan saya adalah istrimu! Suka atau tidak suka, ingin atau ingin muntah, dalam marah maupun sayang, AKU AKAN TETAP BERSAMAMU, mencintai, menerima, mengerti, melindungi, menjalani, menyediakan, memahami, memaafkan dan sejuta ‘kata kerja’ positif lainnya yang HARUS kita lakukan, setiap saat, selalu, selamanya hingga maut memisahkan. ITU ADALAH CINTA DENGAN LOGIKA!

Buat kalian yang masih single, pikirkan baik-baik. Bila tiba saatnya kalian menetapkan pilihan, GUNAKAN LOGIKAMU dan berpikirlah masak-masak:

“Apakah saya mampu hidup bersama dia? Apakah saya mampu hidup tanpa dia? Apakah saya mampu untuk terus mencintai dia, apapun dosa, kesalahan, kekhilafan dan kegilaan serta keburukan dia yang akan muncul dimasa datang? Apakah saya mampu menahan diri untuk tetap bersama dia, berdiri di pihaknya, membela dia, dalam segala keadaan?” Jawab semua itu dengan jujur, dengan logika, bukan emosi. Inget ya: Sesuatu yang didapat, mudah pula dilepaskan. Jangan sembarangan memutuskan. 

Pernikahan memang tidak mudah! Ada banyak PR yang harus kamu kerjakan, jika kamu tidak ingin gagal saat ‘ujian’ datang. Tapi reward yang kamu terima pun sungguh banyak dan membahagiakan. One thing though, JANGAN TAKUT pada pernikahan! Toh TUHAN sudah menjamin, DIA sendiri berkata: “Two are better than one.” Kalau Tuhan saja menganggap berdua itu lebih baik, MAKA ITU PASTI BAIK ADANYA. Dan yakinlah, DIA juga akan memberikan pertolongan, kasih, kekuatan dan hikmat yang melampaui segala akal, untuk kita dapat (tak hanya) bertahan, namun menjalani dengan penuh ucapan syukur, sukacita, kemenangan, damai sejahtera, kasih mesra dan kebahagiaan yang utuh, yang sepenuhnya berasal dari DIA, dan bukan dicapai melalui kekuatan kita sendiri. Amen. Selamat merayakan cinta! (KB)

Advertisements

2 thoughts on “LOGIKA CINTA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s